Penolakan RUU investasi marak

13 03 2007

JAKARTA: Aksi dari lembaga sosial masyarakat dalam menentang pembahasan Rancangan Undang-Undang (RUU) Penanaman Modal berlanjut. Kali ini Koalisi Anti Utang melakukan aksinya di depan Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM). “Rencana pengesahan RUU Penanaman Modal pada tanggal 13 Maret 2007 oleh DPR bertentangan dengan komitmen pemerintah yang ingin membangun perekonomian bangsa secara mandiri,” kata Program Officer KAU Dani Setiawan, kemarin.

Menurut dia, kerugian yang akan diterima Indonesia akibat RUU tersebut adalah berbagai kemewahan yang disediakan pemerintah terhadap investor asing. Kemewahan itu di antaranya adalah kemudahan berbagai bentuk pajak, pembebasan lahan, dan bebas nasionalisasi.

Sementara itu, lanjutnya, biaya eksternal penanaman modal selama ini menghasilkan sejumlah konflik antara lain perebutan lahan, perusakan lingkungan, dan pemiskinan terhadap masyarakat di sekitar daerah investasi. “RUU itu juga membuat tidak adanya perbedaan perlakuan antara investasi asing dan domestik, yang mengindikasikan bahwa terdapat tekanan dari lembaga kreditor internasional dan sejumlah negara,” katanya.

Aksi lainnya dilakukan di Sukoharjo, Jawa Tengah. Aliansi Masyarakat untuk Kesejahteraan Rakyat (Amuk Rakyat) yang merupakan gabungan dari sejumlah elemen organisasi a.l., BEM UNS, PMII Sukoharjo, BEM UMS, LPH Yaphi, Forkom PKM, serta HMI Sukoharjo, kemarin, mendatangi DPRD Sukoharjo. Menurut mereka, RUU Penanaman Modal merupakan satu dari sekian banyak bukti dari kebijakan yang tidak memihak kepada rakyat karena RUU tersebut berpihak kepada kaum pemodal.

Menurut mereka, ada sejumlah pasal dalam RUU Penanaman Modal tersebut yang isinya jauh dari cita-cita untuk menyejahterakan rakyat, antara lain pada pasal 1 ayat (3) menyebutkan bahwa ada kemungkinan bagi pemodal asing bebas beroperasi di Indonesia tanpa bekerja sama dengan pemodal dalam negeri. Kemudian pasal 20 ayat (1) menyebutkan hak guna usaha (HGU) diberikan selama 95 tahun, hak guna bangunan (HGB) selama 80 tahun, dan hak pakai selama 70 tahun.(antara)

Bisnis Indonesia, 13 Maret 2007


Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: